September 02, 2016

That's Why I Love This Job!


Assalamu'alaikum..
Holahalo!

Yiha!
Per tanggal 25 Agustus 2016 yang lalu, saya jadi punya waktu luang yang cukup buanyak untuk menulis (yang belum dimanfaatkan zz). Per tanggal itu pula, saya, si bubunya Ahza, sudah mulai bekerja di sebuah kampus swasta di Bandung, sebut saja Tel-U. Haghag..

Lho, kok kerja bisa bikin nambah waktu luang sih? Bukannya kalau kerja malah jadi sibuk dan waktu untuk nulis jadi terbatas ya?

Yup, yup.. That's why i love this job!


Jadi, saya nggak pernah nyangka kalau saya bisa jadi seorang pengajar. Memang sih, cita-cita saya waktu kecil pengin jadi guru. Setiap hari main guru-guruan, pura-pura ngabsen, periksa PR 'siswa khayalan' sampai bikin buku khusus guru-guruan. Hihihi..

Qadarullah, saya belum kesampaian jadi guru, malah jadi dosen. Huaaa.. Berat ya, bu?

Berat atau enggaknya kembali lagi ke pribadi masing-masing. Menurut saya, balik lagi ke masalah passion. Balik lagi ke diri kita masing-masing, seperti yang pernah dibahas oleh Pak Munif Chatib di sini: Belajar menjadi Gurunya Manusia bersama Munif Chatib.

Alhamdulillah, saya ngajar di jurusan berbau bisnis yang mana 10 tahun terakhir memang hidup saya nguplek-nguplek di dunia itu. Mulai dari kuliah S1 saya yang memang bisnis, kuliah S2 yang konsentrasinya bisnis sampai kerjaan sehari-hari yang nggak jauh-jauh dari kerjaan emak-emak rempong berbuntut tapi tetap harus produktif. Eaa..

Nah, pas banget pula ngajarnya mata kuliah yang memang saya suka: Kewirausahaan alias all about entrepreneurship. Asyik banget, karena selama ini pun saya hidup di antara entrepreneur-entrepreneur hebat. Mulai dari Mama saya yang memang wirausaha sejati (apa aja dibikin dan didagangin demi anak-anaknya) sampai timeline Facebook saya yang isinya mompreneur semua. Iyaaa, teman-teman saya di medsos itu ya emak-emak tukang dagang gamis, baju, hijab, kerudung, sendal, BUKU, MLM, sampai para content writer atau jualan jasa kepenulisan. 

Jadi yaa, ibaratnya, pas saya ngajar itu ya kayak cerita apa yang terjadi di sekitar saya aja. Ngalir gitu aja. Apa yang ada di teori, saya kasih contoh-contoh nyata, ya teman-teman saya sendiri. Ih, keren ya teman-teman. Makasih yaa kalian. Kecup satu-satu.

Mudah-mudahan semester depan masih dapet mata kuliah yang 'gue banget' ya.. Karena kalau kebagian mata kuliah Akuntansi, matilah awak.. Hihihi.. Mana bisa, saya kan musuhan bangets sama Om-om Akuntan itu.. *masa lalu penuh derita dengan Akuntansi dan Akuntan*

Intinya postingan ini apa sih, ngalor ngidul banget? :p

Intinya, temukanlah profesi sesuai dengan passionmu. Itu aja sih kayaknya ya?

Selama ini, jujur deh, saya nggak pernah tau passion saya apa. Pokoknya saya suka baca, nulis dan belajar hal-hal baru dikit-dikit. Saya nggak pernah tau saya mau jadi apa, selain pengen jadi guru tadi, ya. Bahkan waktu Engki-nya Ahza maksa-maksa saya untuk apply ke beberapa kampus sebagai dosen pun, saya menolak keras. Mau ngajarin apa, Ki? Ngomong aja belepotan, sok-sokan mau ngajar anak orang.

Lalu saya berpikir, saya harus kerja. Supaya bisa nabung banyak untuk Ahza. Supaya bisa ngasih buat Mama. Supaya bisa beli buku yang banyak kayak dulu. Supaya bisa jalan-jalan lagi. Supaya.. Supaya.. Supaya.. *banyak doanya*

Oke, saya harus kerja. Tapi, kerja apa ya yang:
1. Nggak banyak makan waktu di luar rumah.
2. Memungkinkan saya masih bisa main dan belajar sama Ahza.
3. Bisa ngamalin ilmu yang udah saya punya.
4. Sesuai passion.
5. Gajinya sesuai.

Walah, apa coba? Kerjaan apa coba?

Setelah cari tau sana-sini dan kepo orang-orang yang udah duluan jadi dosen, ternyata jadi dosen itu bisa mengcover kelima poin di atas. Nih ya:
1. Kalau nggak pegang struktur apapun, kerjanya tuh nggak usah setiap hari dan nggak usah kerja dari jam 8 sampai jam 5. Apalagi dosen LB kayak saya. Hehehe..
2. Saya ngajar 4 kelas di hari Kamis dan Jumat. Selain hari itu, jadi emak-emak berdaster bolong lagi wkwk..
3. Bisa memanfaatkan ilmu yang saya punya (walau cetek) *malu*
4. Lumayan pas lah sama kesukaan saya: baca dan belajar, karena pengajar kan dituntut untuk belajar duluan daripada murid-muridnya kan?
5. Gajinya sesuai banget. Sesuai dengan jumlah kelas, sesuai dengan waktu mengajar, sesuai dengan status kepegawaiannya. Kamu akan dibayar sesuai dengan apa yang kamu kerjaan, begitu kira-kira.

Oia, nambahin lagi ya. Dosen LB itu enaknya kita bisa ngajar di lebih dari satu kampus. Dan kalau dihitung-hitung, pendapatan dosen LB itu ya bisa gede banget dari ngajar di sana-sini. Tapi kan saya mah masih pemula ya. Dapet ngajar di sini aja udah uyuhan banget.. :p

Terrruuuss..

Serunya lagi, kepuasannya itu lho. Puas dan seneng banget kalau liat anak-anak mahasiswa manggut-manggut dan hening pas saya cerita (entah ngantuk, bosen, pura-pura ngerti atau nggak paham, itu beda tipis wkwk). Seneng banget pas mereka aktif menyampaikan pendapat atau excited pas saya tawarkan maju ke depan untuk presentasi (yang mana dulu aja saya suka males ngomong di kelas hihi).Atau hal yang sangat simple, saat saya bisa melihat keingintahuan dan rasa "Ooooh gitu toh" yang terpancar dari mata-mata mereka.

Emang goal saya mah cemen banget sih: nggak dicuekin sama mahasiswa. Hihihi.. Dan alhamdulillah, sudah 2 pertemuan ini dan kayaknya mereka semangat-semangat aja denger aja cerita dan ikut aktif pas studi kasus atau games. Karena dicuekin itu PERIIIIH.. :(

Oia, dan terharu banget ya, pas udah selesai ngajar, ada beberapa siswa yang salim dan bilang makasih. Ya, mau itu formalitas aja atau memang dari hati, at least bikin saya jadi inget sama guru-guru dan dosen-dosen saya dulu. Duh, mana pernah saya salim dan bilang makasih sama mereka. Nah, kan!

Ya, intinya (lagi), saya bersyukur akhirnya saya bisa menikmati apa yang saya lakukan. Karena selama 2 minggu di sini saya enjoy aja ngejalaninnya, nggak ada masalah berarti macam waktu kerja di kantor dulu. Kerjaan di sini just be yourself aja dan gimana biar cara penyampaian kita nggak bikin mereka TIDUR. wkwk..

Kalau kata temen kampus saya, mungkin udah takdirnya saya keterima di sini jadi dosen, mungkin ini rezekinya Ahza. Supaya ibunya masih bisa punya banyaaak waktu untuk Ahza, tapi bisa punya pemasukan juga biar bisa nabung. Cieee, tumben Fanny bijak. Hehe..

Oia (lagi), saya juga masih tetap jualan buku loh. Jadi gini ya profesi saya:
FULL-TIME MOTHER (AND ALSO A FATHER)
FREELANCE BOOK ADVISOR
PART-TIME LECTURER

Sedikit maksa tapi mayanlah, jadi ibunya Ahza tetap tugas nomor 1 dong.. Plus jadi bapaknya juga hihihi..

Jadi, apakah profesi yang sekarang kamu lakukan udah 'KAMU BANGET'?
Kalau sudah, selamat yaa.. Senangnya bisa bekerja sesuai passion.
Kalau belum, kira-kira kenapa?
Boleh loh curcol di kolom komentar.. :)

Salam sayang,
-Si Ibu Jerapah-

9 comments :

  1. Woahhh senengnya Teh Desy udah jadi Dosen, saya dulu smk 1 pemasaran, S1 nya Mnajemen Bisnis Upi, di sekolah ngajar Kewirausahaan tapi resign teh karena passion saya di ART jadi saya lebih bahagia megajar gambar anak-anak dan ingin jadi pelukis dan penulis hebat! semoga sukses terus Bu Dosen :) salam kenal!

    ReplyDelete
  2. Apapun itu semoga lancar semua urusannya ya mbak..kapan kapan kita ketemu lagi yukss~

    ReplyDelete
  3. kalo saya mah, sudah sesuai Mba, tinggal menikmati prosesnya

    ReplyDelete
  4. nah.., enak nih semua yang dimauin bisa didapat dari kerjaan sebagai dosen
    apalagi dosennya komunikatif begini, adek2 mahasiswa pasti senang

    ReplyDelete
  5. Huuui Alhamdulillah aseeeek... kece banget emak-bapaknya ahza *loh hihi

    Selamat y dc, barakallah.. mau donk dtraktir kapan2 wkwk :p

    Eh btw mahasiswany udh pd tau blom klo dosennya punya blog kece inih jgn2 ntr minta tanda tangan lagi, acieee

    ReplyDelete
  6. Desssyyyy..... aku bahagia banget baca blogpost ini. Huaaa, aku jadi pengen ngepoin kamu ttg gimana caranya jadi dosen di Tel U ini, secara satu-satunya pekerjaan luar rumah yang diizinkan sama suamiku adalah dosen. Btw, nanti aku private chat sama kamu boleh yaaa dear, mau tanya-tanya.. :)

    ReplyDelete
  7. Selamat ya teh...barokalloh...

    ReplyDelete
  8. Baca ini kok tibatiba pengen jadi dosen yakkk..
    Hmmm.. #S2duluwoyS2... #ngomongsamadirisendiri

    ReplyDelete
  9. Teh Dessy keren ih.. barakallah fik <3

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...