August 21, 2016

Sepenggal Kenangan antara Saya dan Drama Korea


Assalamu'alaikum..
Hola Halo!

Drama Korea!

Yeaaayy! Senang sekali, Berkat Program Inspirasi Ngeblog KEB Bandung (PIN KEBandung), akhirnya saya bisa sedikit bercerita tentang drama korea di blog ini. Yeyeye!

Sebelumnya, Mbak Lendy sudah menulis tentang film One Way Trip yang bisa dibaca di sini. Saya memang sudah lama sekali nggak menonton drama Korea, tapi ada satu memori tentang malam-malam yang tak pernah absen dari drama Korea. Bahkan, saat itu sepertinya kisah di drama Korea yang saya tonton benar-benar menginspirasi saya dan bikin baper. Hihihi..


Jadi ini dia ceritanya.. :)

Jakarta, 2011

Selepas lulus kuliah, saya memutuskan untuk hijrah ke Bekasi, tepatnya ke kediaman kakak, di daerah Jatibening. Setelah berbulan-bulan berusaha dan menanti, akhirnya saya diterima kerja di sebuah perusahaan Jepang yang bergerak di industri produksi makanan ringan.

Seperti kebanyakan perusahaan Jepang lainnya, di kantor saya pun ada ekspatriat alias mister-mister yang datang langsung dari Jepang. Nggak tanggung-tanggung, bahkan atasan langsung saya pun adalah seorang ekspatriat, namanya Mr. Aomura Kentarou. Sehari-hari saya memanggilnya Mr. Aomura dan kadang teman-teman menyebutnya Si Ken jika sedang bergosip saat makan siang (haha, ibu-ibu yak gosipin apa ajaa..)

Bos saya yang satu itu masih muda banget, belum sampai kepala 3. Yang bikin unik, Mr. Aomura terkenal akan ke-killer-annya. Orang yang saya gantikan posisinya pun mengaku bahwa Mr. Aomura beberapa kali membuatnya menangis. Haha, kebayang yaa killernya gimana. Tapi, qadarullah, giliran sama saya mah dia baiiik, kooperatif, bahkan waktu saya memutuskan untuk resign, dia menawarkan kepada saya untuk mengambil jabatan apapun yang saya inginkan di kantor. Ehm, jadi direktur boleh, mister? Hihihi.. :)

Biar lebih afdhol, saya cari fotonya di LinkedIn. Wakakakakakk..
Halo, mister!

Oke, cukup ya cerita tentang Mr. Aomura. Saya salah fokus, tapi mungkin memang karena kangen sama orang-orang di kantor lama.. :)

Nah, sebagaimana kaum pekerja di Jakarta lainnya, hari saya benar-benar dihabiskan di jalan dan di kantor. Maksimal jam 6 pagi saya sudah harus berangkat dari rumah supaya tidak terkena macet di tol (beneran lho, di tol aja macet ahaha). Belum lagi metromini yang kemudian saya naiki dari Kampung Rambutan beda tipis dengan kaleng sarden yang ikannya ditumpuk-tumpuk itu. Indah banget deh :)

Hampir setiap hari saya pulang teng-go, alias jam 5 teng lalu go pulang. Hehehe.. Kalau lagi banyak kerjaan, biasanya saya baru pulang setelah shalat Maghrib. Saat hari-hari biasa, paling cepat sampai rumah jam 8 malam. Kadang, jika sedang macet, saya bisa sampai rumah jam 9 malam.

Kalau udah gitu, sisa tenaga saya pergunakan untuk bersih-bersih badan, makan malam, shalat Isya laluuuu... WAKTUNYA DRAMA KOREA!!! Yihaaa!!

Sumber: viki.com

Yaps, saat itu waktu yang paling saya tunggu-tunggu dalam satu hari adalah jam-jam istirahat malam. Setelah semua orang masuk kamar, saya pun masuk ke kamar di lantai 1. Lalu, saya menghidupkan AC (jangan ditanya panasnya kalau di Bekasi nggak pakai AC), beres-beres kasur, cari posisi paling wenak lalu menghidupkan DVD Player.

Sebenarnya saya termasuk yang terlambat buanget nonton drakor. Di saat remaja-remaja pada umumnya nonton Full House atau apalah itu di Indosiar, masa-masa SMA saya dihabiskan untuk membaca buku atau menemani Papa menonton apapun yang ia tonton. Wah, sama sekali nggak pernah menyentuh drakor pokoknya. Baru kira-kira 6 tahun kemudian saya kena racunnya. Hihi..

Sumber: Wikipedia

Drakor berseri yang saya tonton adalah Playful Kiss yang bintang utamanya adalah Kim Hyun Joong (KHJ). Awalnya saya ilfil banget sama Oppa KHJ ini. Duh, bukan tipe saya banget: putih, cantik, kemayu. Aaak.. Tapi daripada rugi udah beli DVDnya, akhirnya saya paksain nonton.

Baek Seung-jo (KHJ) di film Playful Kiss
Melting kan liat senyumnya. Hahaha.. *ditoyor Ahza

Ternyataaaa... Saya jatuh cinta dengan Baek Seung-jo, karakter yang diperankan oleh KHJ. Jadi, si Seung-jo ini tipe saya banget. Bahaha.. Orangnya nyebelin, cool, pintar tapi diam-diam dia itu care sama Oh Ha-ni (si karakter perempuan yang agak oon dan sembrono haha). Cocok banget dengan tokoh kartun kesayangan saya:Tappei.

Tappei!
Sumber: twitter

Dari situ, saya suka banget dan selalu penasaran dengan episode selanjutnya dari Playful Kiss ini. Setiap malam selalu jadi waktu favorit saya  karena saya bisa leyeh-leyeh sambil menyaksikan perjalanan cinta Seung-jo dan Ha-ni. Ihik!

Setelah Playful Kiss, saya resmi kena virus drakor. Lalu saya pun langsung cari-cari film yang ada KHJ-nya. Haha.. Eh, ketemu deh sama Boys Before Flower (BBF) alias Meteor Garden-nya Korea. Ups, tapi di film ini saya nggak suka gayanya KHJ. Duh, gimana gitu ya.. *speechless

Tapiii, dari film ini saya malah jadi kenal sama Lee Min-ho. Ahik!

Sumber: smeaker.com

Dan ternyata itu membawa saya ke film Min-ho yang lain, kalau nggak salah Personal Taste. Di sana, Min-ho berperan sebagai arsitek. Mau jadi anak SMA kek, arsitek kek, Min-ho tetep ngganteng lah pokoknya. Wkwk..

Teruuuss.. Saya lanjut ke film Secret Garden dan film tentang arwah perempuan yang masuk ke perempuan lainnya (lupa judulnya tapi baguuuuuussss banget! Asli!). Terus ada Marry Me, Marry dan apa lagi yaaa lupa. Hihi..

Cukup banyak seri drakor yang saya tonton dan kebanyakan one film is lead to another film. Ketika saya sudah jatuh cinta dengan akting si aktris atau aktor, biasanya saya langsung googling film lain yang mereka bintangi. Begitulah..

Masa-masa drakor ini akhirnya berakhir setelah saya pindah ke kosan dan hanya ngandelin laptop untuk nonton. Dan, yaah, akhirnya karena memang sudah tua banget, DVD player yang ada di laptop pun rusak dan wassalam drakor. Si yu gud bay! :D

Hal yang Didapatkan dari Menonton Drama Korea

Hmm, apa ya? Apa sih? Apa dong? Hihihi..

Kalau dari drama Jepang (dorama) saya terinspirasi dari semangat kerja keras orang-orang Jepang. Tentang apapun filmnya, pasti menceritakan tentang kerja keras dari para pemeran di dalamnya, baik sebagai fokus film maupun hanya bumbu-bumbu. Pokoknya, semua orang di Jepang, tua-muda, perempuan-laki-laki, terlihat selalu bekerja keras dan disiplin di semua drama Jepang. Sesuatu yang bikin saya selalu malu karena sering gampang patah semangat dan kurang disiplin.

Nah, sebenarnya dari drakor-pun saya seringkali mendapatkan inspirasi yang sama, tentang kerja keras. Tapi, setiap film pasti juga menggambarkan anak-anak muda kaya raya yang nggak ngapa-ngapain pun kekayaannya nggak akan habis sampai 7 turunan. Kadang punya mall sendiri padahal usianya masih muda. Lah, ini mah kayak sirik gitu ya, saya? Haha..

Satu yang saya salut dari drakor adalah totalitasnya. Totalitas ceritanya yang unik banget dan nggak gampang ketebak. Belum lagi setiap film pasti bisa membuat emosi saya naik turun, ikut nangis, kesal atau jatuh cinta (eaa!). Totalitas para aktor yang selalu bisa memerankan berbagai jenis karakter dengan mumpuni. Dan nggak kalah kerennya, totalitas efek film yang bisa kita saksikan di film-film action Korea. Nggak kalah keren dari film Hollywood. 

Biasanya seputar-seputar ini lah yaa..

Tapi yah, senyandu-nyandu dan seasyik-asyiknya nonton drakor, saya sudah menyerah untuk nonton drakor. Mungkin baru bisa nonton nanti kali yaa kalau hidup udah lebih nyaman dan mapan. Ciieee.. Hihihi..

Nah, ini cerita saya dan drama korea. Punya cerita yang sama? Yuk ceritakan di kolom komentar :)

Salam sayang,
-Si Ibu Jerapah-

11 comments :

  1. Drakor ga panjang episodenya seperti sinetron Indonesia dan juga apa ya.. Kalau udah mulai bikin ketagihan. Penasaran dan ketagihan. Jadi kalau ga mau ketagihan mending ga usah dimulai :D

    ReplyDelete
  2. full house, drakor yg pertama kali aku tonton dan lgsg bikin jatuh hati.

    ReplyDelete
  3. Aku nonton Full House donk... drakorku yang pertama dan belum nonton lagi sekarang :D

    ReplyDelete
  4. Waktu ngedrama saya adalah selepas Marwah tidur, haha jam 9 sampai jam 11 dan dibatasi sama suami jangan lewat jam itu haha :D

    ReplyDelete
  5. Pertama kali nonton drakor apa ya? Hihihi lupaa.. klo nggak salah d indosiar yang jadwal tayangnya masih malem malem mau subuh hihi

    ReplyDelete
  6. Aku suka KHJ waktu tau BBF, tp aku sebel karena dia gak jd pemeran utama n aku gak suka geum jan dinya.. ceritanya mutung, gak mau nonton BBF., haha, terus nemu play full kiss.. baper sampe nontonin semua videonya di youtube.. sekarang udah gak ngefans KHJ, ganti ja geun suk gara2 liat love rain..

    ReplyDelete
  7. Lalalala, aku pertama nonton drakor itu Full House, kemudian BBF, terus kemudiannya semakin banyak :D sukanya sama drakor ya karena episodenya nggak banyak sama jalan cerita yang nggak mudah di tebak. Mana sekarang RTV menanyangkan drakor cukup banyak. Sekarang juga lagi nonton drakor "Cho-Rim, The Girl Who Sees Smells" Setuju sama teh Desi, Min-Ho mah mau perannya jadi apa aja tetep ganteng, mempesona hahaha.

    ReplyDelete
  8. Tappeii, xixixi.
    saya malah ngerasa akrab sama yang ini daripada drakor.
    Bukan nggak suka, tapi takut suka.
    Kalau sudah suka, bisa galau ngelepasnya

    ReplyDelete
  9. Hiihh....Dessy, mau nonton yaa nonton aja...
    **mee time gittu..haahha mulai menebar racun.

    Awalnya dulu juga pingin memutus tali silaturahim dengan Drama Korea, Dess...tapi nyambung lagi.
    Teruuuss begitu dari waktu ke waktu.
    Gimana doonk??

    ReplyDelete
  10. Aku juga gitu siiih, kalo udah lewat jam 9 malem, berarti waktunya untuk nge-drama anak2 udah pada tidur hehe...

    Duh Secret Garden yah?
    Aku gemesh banget sama Hyun Bin di drama itu lho, keren soalnya hehe...

    ReplyDelete
  11. orang jepang itu nggak cocok dengan sistem kerja di Indonesia yg super nyantai, mereka biasa kerja keras, begitu masuk ke Indonesia pekerjanya ada yg duduk2, ngopi2 atau kerjanya ga sreg sama atasan, wajar aja klo mereka jd sekiller itu :D

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...