August 12, 2016

Hijrah ke Dunia Buku


Assalamu'alaikum
Halohola

Punya usaha berbasis dropship itu memang uenak banget. Alasan pertama, nggak usah keluar modal banyak-banyak karena nggak nyetok barang. Enak, kan? Alasan lain: nggak usah ribet packing dan kirim barang ke JNE. Kerjaannya hanya tiga: ngiklan, ngiklan dan ngiklan. Sederhana banget ya.. :)

Tapiiiii.. Gara-gara sistem dropship ini, beberapa minggu terakhir saya diteror puluhan pesan dari konsumen yang menanyakan kabar pesanan mereka. Kebanyakan, sudah hampir seminggu tapi barang belum sampai juga, padahal biasanya 3-4 hari kerja barang sudah sampai ke konsumen.

Ternyata, produsen sedang kewalahan menghadapi orderan yang membludak. Wah, alhamdulillah yaa, banjir orderan. Tapi kan itu mah dia, bukan saya.. Hehehe..

Yang bisa saya lakukan hanyalah mengajak si emak-emak yang udah kadung gegana (gelisah galau merana) ini untuk bersabar sembari menjelaskan masalahnya. Reaksinya beda-beda. Ada yang bilang kapok belanja sama saya, banyak juga yang ngerti karena kebetulan sudah belanja beberapa kali ke toko saya, ada juga yang... gitu deh.. :p

Dan ternyata teror yang saya hadapi beberapa minggu terakhir ini membuat Hayati lelah dan mulai bertanya, "Duh, apa distop aja yaa jualannya?". Lalu langsung dijawab juga oleh diri sendir, "Lah terus kalau Ahza mau jajan, piye?". Iya juga ya.. Terus aku kudu gimana? Huahuaaa..

Nasib Si Palugada


Tau istilah 'palugada' kan? Konon, 'palugada' adalah singkatan dari 'aPA LU butuh Gua ADA' alias jual apa aja asal halal. Hihihi..

Ya, itulah saya. Dua tahun belakangan ini memang buanyak banget yang saya jual. Mulai dari pelancar ASI, buku pintar ASI, perlengkapan menyusui (botol, plastik ASI), perlengkapan bayi, berbagai macam handuk, hijab bayi dan anak, gendongan dan buku anak. Banyak banget ya? Wkwkwk..

Awalnya saya jualan pelancar ASI dan teman-temannya karena memang saya sendiri konsumsi. Jadi waktu itu yang kepikiran adalah sekalian aja beli yang banyak supaya dapet harga yang jauh lebih murah. Nah, sisanya bisa dijual lagi. Dan memang jualan pelancar ASI ini nguntungin buanget. Marjinnya (kalau nggak salah) sekitar Rp. 40.000 per buah, mantap kan?

Terus, akhirnya produk yang dijual makin banyak karena tergoda dengan dropship ke salah satu produsen perlengkapan bayi yang produknya memang saya suka dan lumayan ngehits. Dan enaknya lagi, si produsen ini memproduksi berbagai jenis perlengkapan bayi, jadi hanya dengan kerjasama sama dia, saya bisa jualan aneka jenis barang. Pelayanannya pun ramah dan yang paling penting: AMANAH. Jarang banget saya kecewa sama si produsen ini, alhamdulillah..

Sampai akhirnya saya ikutan arisan buku anak untuk Ahza padahal nggak kerja apa-apa, cuman jualan dan kuliah. Untuk yang kerja atau dapet bulanan dari suami mah pasti berasa ringan banget cicilannya, tapi buat saya yang pengangguran dan mahasiswa, uang segitu kayaknya susaaah banget dapetnya. Qadarallah, saya bisa juga nyicil selama 10 bulan dan kebeli juga paket buku yang manfaatnya luar biasa untuk Ahza. Hmm, part ini kayaknya harus bikin postingan sendiri. Hehehe..

Dari situ, saya mulai penasaran dengan dunia jualan buku. Penjualnya pun punya istilah keren: BOOK ADVISOR. Beuh, keren kan.. Hehe.. Akhirnya saya memutuskan untuk jadi book advisor (BA) Mizan Dian Semesta (yang sekarang sudah ganti nama jadi Mandira Dian Semesta).

Mencari Rezeki di Dunia Buku



Kata orang, lakukanlah sesuatu yang sesuai passionmu dan kamu akan selalu senang melakukan hal tersebut, bahkan ketika kamu menghadapi banyak tantangan saat melakukannya. 

Tapi, ada juga yang bilang kalau rezeki itu nggak kemana-mana dan nggak akan sampai ke tangan kamu kalau nggak dijemput. Dan di sinilah letak kesalahan saya. Saya jarang banget ngiklan, jarang banget promosi, tapi mimpinya tinggi, pengen dapet penghasilan dari buku. Ya, mana bisa dong?

Belum lagi fokus saya terlalu banyak sampai gagal fokus. Jualan palugada bikin saya bingung mau fokus ke mana. Hasilnya? Waktu saya terbuang untuk ngiklan ini, ngiklan itu. Semua separo-separo, hasilnya juga ya separo-separo. Wkwk..

Nah, alhamdulillah, sejak ada teror-teror tak berkesudahan yang bikin hidup saya nggak tenang, akhirnya saya memutuskan untuk hijrah usaha ke jalan yang mungkin lebih diridhoi Allah, dunia buku.

Terus terang, walaupun dropship itu uenaakk, tapi pro kontra tentang dropship selalu bikin kuping saya panas. Dan sebagai peneliti yang punya concern di dunia ekonomi syariah, hati saya juga nggak tenang karena ternyata ada beberapa sifat dropship yang nggak sesuai dengan prinsip syariah. Walaupun paham dan sudah tau, tetep aja saya jalanin karena memang omsetnya lumayan. Tapi ya gitu deh, hati nggak tenang dan akhirnya berakhir dengan teror-teror kemarin.

Ah, sudah cukup!

Akhirnya kemarin malam, sampai begadang, saya beberes Facebook Page saya. Denali Baby Shop akhirnya berganti dengan Denali Book Store.


Welcome to Denali Book Store

Sek aseekk.. Insya Allah udah mantap fokus di dunia buku ini. Semoga selalu istiqomah nggak tergoda jualan yang lain. Kalaupun mau jualan lagi, diusahakan untuk punya stok sendiri, lebih afdhol. Hehehe..

Oia, kalau ada yang tanya konsep jualan bukunya kayak gimana, untuk MDS sendiri konsepnya adalah direct selling. BA itu kayak marketing freelancer-nya MDS yang dibayar menggunakan komisi per buku yang terjual. Jadi sama sekali berbeda dengan dropship ya.. Insya Allah sesuai syariah dan lebih tentram jalaninnya.

Dan sukanya lagi, bisnis buku ini nggak cuma tentang cari uang. Lebih dari itu. Saya juga ingin jadi bagian dari gerakan menebar virus cinta buku kepada anak-anak Indonesia yang sekarang udah addict sama gadget. Berhubung dari kecil saya suka banget baca buku dan sudah merasakan manfaat dari buku, saya ingin berbagi pengalaman tersebut dengan orang lain.

Pengennya nggak cuma nularin kebiasaan baca ke Ahza aja, tapi sama semua anak-anak dan ibu-ibunya kalau bisa, hehehe.. Doakan saya berhasil ya.. Semangat!


Pengen jadi BA juga? Bisa dong, semua juga bisa jadi BA.

Dan, beberapa BA yang saya kenal, malah bisa sampai umroh gratis gara-gara jualan buku, masa saya yang targetnya nggak muluk-muluk nggak bisa sih? Pasti bisa dong :)

Nah, kalau kamu, kira-kira pengen hijrah ke arah yang lebih baik dalam hal apa? Boleh yaa, bagi-bagi ceritanya dengan saya :)

Salam sayang,
-Si Ibu Jerapah-

7 comments :

  1. Semoga bisnis barunya sukses ya Mba. Saya kalau mau hijrah pengen luangkan waktu buat belajar tahsin. Hijrah dari sok sibuk :D

    ReplyDelete
  2. Mba katanya ds itu diperbolehkan asal ada akad dengan kita dengan penjual, misalnya, mba jualan baju 50.000 trus saya izin jual 55.000 misal, mbanya ridho nggak saya jualan 55.000, klo ridho itu halal, katanya sih gtu.

    ReplyDelete
  3. Kagum sama Dessy...
    sama-sama punya 24 jam..tapi rasanya semuanya bisa dikerjain.

    Kalau malam tidur, dek?

    ReplyDelete
  4. salah satu resiko dalam dropship adalah barang yang tidak sesuai dengan pesanan, dan kita tidak bisa berbuat apa2, jadi kudu hati2 banget sama vendornya... semoga sukses dengan dagangannya mbak..

    ReplyDelete
  5. ih, mau. Saya juga bisa jadi BA? Ajaran saya dong mbak.
    Sukses terus untuk jualannya ya, rezeki kan nggak akan kemana katanya, yang nyaman dan sesuai syariat aja deh biar adem

    ReplyDelete
  6. Good luck teteh, aku kalau udah agak kosong mau yah jadi BA daftar.
    Sekarang masih riweuh nih gegara keponih.com ahaha
    Btw aku suka baca, io sih belum dan aku berharap nantinya io akan suka baca. Aamiin

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...