Sosmed Rasa Nano-Nano


Assalamu'alaikum..
Halohola..

Yeay! Setelah semingguan ini sibuk dengan Kantor Catatan Sipil dan teman-temannya, akhirnya malam ini disempetin update blog. Curhat sih sebenarnya. Saya kan blogger curhat :')

Tadi abis baca postingan Mak Indah Juli a.k.a. Makpuh tentang medsos sebagai ajang curhat dan langsung pengen curhat di blog. Hihi..

Kamu punya sosial media apa aja? Saya cuma punya beberapa, ada Facebook, Instagram, Twitter, Linkedin, Goodreads (ini sosmed bukan ya?), G+, Youtube, belum lagi Line, Whatsapp, Telegram, BBM, jiaah.. Itu mah bukan beberapa ya. Itu mah banyaak.. Hihi..



Saya sebenarnya bukan tipe anak yang setiap saat update status di sosmed, padahal sebenernya pengen banget lho eksis. Stok foto saya tuh buanyaak.. Ahza bikin ini, cekrek. Ahza ngapain, cekrek. Baca buku ini, cekrek. Makan di sana, cekrek. Lagi macet, cekrek. Ah, semua difoto pokoknya. 

Niatnya sih pengen eksis kayak teman-teman, langsung upload foto di Facebook, Instagram atau Path. Apa daya, saya suka speechless dan nggak pede. Mikirnya tuh biasanya gini, "Manfaat nggak sih buat dishare di timeline? Bakal ganggu orang nggak ya?". Iya, saya seribet itu orangnya :')

Kok ribet banget sih, bu?

Iya, soalnya saya pernah ngalamin pengalaman nano-nano dengan sosmed. Kayak permen nano-nano yang rasanya manis-asem-asin, saya juga punya pengalaman bikin galau, bikin termotivasi sampai bikin ngelus dada sama si Mbak Sosmed. 

Sosmed Rasa Nano-Nano

Dulu, zaman-zaman masih 'terjajah' di pedalaman Bogor sana, saya terasing di dunia nyata dan maya. Pergaulan saya benar-benar terbatas. Di dunia nyata mah jelas ya, jauh dari teman, sahabat dan keluarga. Jauh dari siapa-siapa. Apalagi waktu Ahza belum lahir, ya cuma ada saya, kasur, tivi, dapur, sama sikat kamar mandi di rumah. Hihihi..

Di dunia maya pun demikian. Saya, yang sebelum kenal ayahnya Ahza cukup aktif di sosmed dan punya cukup banyak akun sosmed, harus menonaktifkan dan menghapus semua akun sosmed saya tanpa kecuali. Eh, ada deng. Kecuali Facebook, dengan catatan hanya ada teman wanita di sana. Hihi..

Sahabat baikku wkwk

Dari situ saya sebel banget sama yang namanya sosmed. Uh, ngerepotin banget, pikir saya. Dengan berat hati saya ngehapus Twitter saya yang saat itu followernya udah 1.500 lebih (buat saya itu buanyak banget) dan nge-unfriend teman bahkan sahabat laki-laki saya. Tapi, ya sudahlah, itu masa lalu. Bhay..


Itu pengalaman sedihnya ya.

Ada lagi pengalaman ngelus-ngelus dada. Haha.. 

Jadi, masih dalam waktu yang sama, akhirnya waktu luang saya setelah ngerjain pekerjaan rumah adalah dengan membaca buku dan sesekali cek Facebook. Dan, timeline saya penuh dengan status teman-teman yang bikin saya nyesek. Nyesek ngiri, hahaha..

SMA saya adalah sekolah unggulan di Bandung dan jurusan saya di kampus isinya anak-anak wah! semua. Alhasil, ketika saya (waktu itu) hanya berakhir di pedalaman antah berantah itu, teman-teman saya setiap hari update status macam: kerja di perusahaan bonafit, gaya hidup selangit, kuliah di Paris, Belanda, Jerman, London, blablabla, lanjut S2, S3, STeler, SCampur, nikah dengan teman atau pacar sejak sekolah dulu, punya anak-anak yang lucu, travelling sana-sini, dan lain-lain, yang bikin saya nyesek.

Gini muka saya kalau dulu abis stalking teman-teman ahahaha

Iya saya ngiri, karena memang nggak mampu (saat itu). Saking setiap hari saya nyesek, akhirnya saya memilih undur diri dari Facebook. Saya sempat unactivated akun Facebook saya selama beberapa waktu. Saking bapernya. HAHAHHA.. 

Ih, kalo dipikir-pikir, alay banget sayah..

Dan akhirnya, sampai pada hari ini.

Sekarang mah saya malah seneng banget, bersyukur banget ada sosmed.

Semenjak hidup saya lebih baik dan lebih bahagia, saya kembali bersahabat dengan sosmed. Bahkan, saya bisa menghasilkan uang dari Instagram saya. Alhamdulillah..


Dari Facebook, saya mendapat buanyaaaak sekali teman dan komunitas baru. Saya juga kembali keep in touch dengan teman-teman lama. Udah nggak ngiri lagi? Nggak, lah. Haha.. Karena roda saya udah berputar. Saya yang dulu tiap hari suram itu, udah berubah jadi Dessy yang sekarang. Udah jadi Bubu Ahza yang bahagia, alhamdulillah..

Justru, dari teman-teman dunia maya ini saya dapet buanyak masukan dan motivasi. Liat si Ibu B yang omset jualannya bisa berpuluh juta per bulan, saya jadi termotivasi. Liat Mbak itu bisa umroh gara-gara jualan dagangan yang sama, saya jadi kayak dipecut. Liat Teh anu yang bisa ngadain homeschooling, saya jadi terpacu. Ah, pokoknya senang, banyak hal positif yang ada di timeline saya.



Ngomong-ngomong timeline, sebenarnya timeline sosmed itu menggambarkan diri kita lho. Pernah denger kan peribahasa ini, 

"Jika kita berteman dengan tukang parfum, maka kita akan terkena wanginya. Jika kita berteman dengan tukang sampah, bau sampah pula yang akan menempel di badan kita." 

Ya, intinya gitu lah. Modif dikit da nggak hafal. Wakakaka..

Pun dengan timeline sosmed kita.

Kasusnya saya dan mama. 

Timeline saya isinya postingan blog, info anak, parenting, buku, beasiswa, dan banyak lagi yang berkaitan dengan hal-hal yang saya sukai. Beda dengan mama. Saya kadang suka iseng buka-buka Facebook mama. Dan kamu tau nggak? Timeline mama saya isinya share berita hoax semua. Huaaa... :'(

Iya, mulai dari yang judulnya, "Ternyata Makan Lele Bisa Menyebabkan Kanker", sampai suatu malam mama bilang kalau Tantri sama Cilla Kotak itu adik kakak lho. Ih, apa deh, mama. Wkwkwk.. Ya pokoknya kalau mama mulai ngobrol sesuatu yang aneh dan saya baru denger, saya pasti langsung nanya, "Mama tau dari Facebook ya?" dan biasanya ia akan menjawab, "Iya, kok tau sih?". Bwahaha.. Kesian juga sih, isi timelinenya hoax semua. Tapi gimana dong, yang bisa ngontrol kan hanya yang bersangkutan, iya kan?

Gitu sih kira-kira. Dapet kan maksud saya yang tentang timeline sosmed itu menggambarkan diri kita? Ya, semoga dapet ya.. *maksa


Hmmm.. Intinya, bijaklah bersosmed. Ingatlah, hari ini, sosmed udah jadi tempat bersosialisasi kedua setelah dunia nyata. Apapun yang ada di sosmed adalah konsumsi publik. Hal sekecil apapun yang kita posting di sosmed, berarti sudah diikhlaskan untuk jadi milik umum. Makanya, saya jarang banget upload foto Ahza full keliatan muka, karena saya nggak rela berbagi Ahza dengan ayahnya (mantan yang nggak boleh dicontoh yaa, hehe).

Satu lagi, mau hidup tenang? Jangan baperan di sosmed dan kalau bisa ya stop aja sosmednya. Hihihi..

Nahhh, itu cerita saya dan sosmed. Kalau ceritamu gimana? Pasti nggak kalah seru ya? Ceritain ke saya juga yah yah :')

Salam love, like, folbek dong kakak,
-Si Ibu Jerapah-

Postingan populer dari blog ini

Cara Mudah Menambah Followers Onlineshop di Instagram

Bermain di Kid's Land Paris Van Java Mall Bandung

Mengenal dan Mengembangkan Bakat Anak