July 04, 2016

Balada Ibu tentang Kuda


Assalamualaikum
Halohola

Saya tumbuh di rumah seorang pecinta binatang. Yup, papa saya adalah pecinta binatang. Aktivis binatang nomor 1, walaupun masih makan daging juga sih. Hihi..

Dulu saya inget banget, pernah melihara 12 anjing di rumah dalam 1 waktu. Pernah ada kucing, hamster, bajing, kura-kura, lovebird, beo, kenari, koi, cupang, ayam kate, sampai kadal dan ular yang dipelihara di rumah.


Hasilnya? Saya belajar punya tanggung jawab untuk merawat binatang dari kecil. Belum lagi, rasa empati saya ke binatang tuh jadi besar banget. Sampai sekarang.

Kayak misalnya, nggak tega liat binatang dijual di pinggir jalan, marah-marahin anak-anak kecil yang suka nyiksa kucing sampai nggak pernah naik delman/andong gegara kasian sama kudanya.

Bicara kuda, saya dan adik punya tekad untuk nggak akan naik delman karena kita nggak tega sama kuda. Masa kuda yang seekor disuruh narik satu gerobak isi buanyaaak banget orang dewasa atau berpuluh kilo barang. Duh, jahat banget, kalo kata saya mah -_-"

Belum lagi pas saya ke Jogja dan ngeliat lutut kuda-kuda di sana yang kapalan. Ngilu banget. Kasian..

Nah, pas udah bertahun-tahun bikin gerakan anti naik delman sama adik, saya dipertemukan dengan novel Black Beauty-nya Anne Sewell. Novel klasik yang pertama kali terbit tahun 1877 ini berisi biografi seekor kuda bernama Black Beauty. Ditulis dengan bahasa yang indah dan 'kuda banget', buku ini berhasil ngasih banyaaaak sekali pengetahuan baru tentang kehidupan seekor kuda. Apa yang dia alami, apa yang dia rasakan, jenis orang yang baik dan jahat sama binatang dan banyak lagi. Harta karun banget. 


Di buku ini, Black Beauty 'cerita' kalau kuda yang sehat dan normal itu nggak akan meludah sembarangan. Meludah tandanya si kuda udah kecapean, haus, pokoknya ngerasa nggak enak lah sama badannya. Nah, bener kan dugaan saya, kalau kuda-kuda tunggang yang ada di pinggir jalan itu memang kecapean :(:(

Qadarullah, Ahza juga suka binatang tapi in different way karena dia masih kecil banget. Dia belum ngerti lah kalau saya bilangin jangan naik kuda karena bla bla bla.. Tapi dia udah paham sih, kita harus sayang sama binatang dan kalau ada sisa makanan lebih baik dikasih memeng.

Ensiklopedi kuda favorit Ahza

Setiap minggu pagi, Ahza nggak pernah absen naik kuda di depan masjid. Tepatnya dari umur 1 tahun, dia udah berani naik kuda sendiri (dipegangin mamang kuda pastinya). Mamang kuda malah udah apal banget kalau Ahza udah muncul dari ujung jalan. Muka-muka mamangnya langsung berseri.

Ahza juga punya 2 kuda favorit, si putih Emot (Remot) dan si coklat Acen (Marcel). Ada masanya, ketika setiap hari, setiap jam, setiap detik, cuma 2 kuda itu yang diomongin. Suka banget sama kuda. Hahaha..

Sampai pas awal Ramadhan kemarin, kami sekeluarga ke Aarti Bursa Sajadah di Inhoftank. Pas masuk kompleks, Ahza liat delman dan pengen naik. Tapi saya bilang kalau saya dan Madel nggak mau naik delman. Saya jelasin panjang lebar kalau saya kasian sama kudanya. Blah blah blah. Tapi apa sih reaksi anak 2 tahun itu? Nangis kejer, pengen banget naik kuda.

Di dalam toko, saya gendong Ahza yang udah ngamuk. Mama sama Om udah nyuruh saya buat naik delman. Tapi saya kekeuh, nggak mau.

Lagipula, nggak semua keinginan Ahza harus diturutin kan? Toh dia juga masih bisa naik kuda setiap minggu. Ahza pun terus saya peluk sambil ngalihin perhatian ke barang-barang yang ada di sana.

Eeeh, namanya juga kakek nenek kelewat sayang sama cucunya. Akhirnya karena nggak tega liat Ahza nangis terus, mama berinisiatif untuk nemenin Ahza naik delman. Saya pasrah, Ahza diambil paksa. Hiks..

Dari sana lah Ahza punya candu baru: naik delman. Hal yang saya tentang abis-abisan dengan alasan peri kebinatangan. Huhu..

Karena saya nggak mau nemenin Ahza naik delman, jadilah tugas mulia itu jatuh ke tangan mama. Ya gimana dong, kan mama yang ngenalin sama delman. Eh anaknya ketagihan hayo hayo.

Jadi, udah beberapa minggu ini Ahza tergila-gjla naik delman. Mulai dari sore-sore nyari delman ke Bypass (dan akhirnya nemu satu) sampai selalu ikut Engking dan Enin ke Batujajar karena di sana ada delman.

Kemarin pagi juga Engking ngajak Ahza ke Salman ITB untuk naik delman. Pas udah muter 3 kali baru ketauan harganya 50 ribu per puteran. Masya Allah, saya cuma bisa ngegeleng aja sama senyum miris.

Yup, kadang kecintaan kakek nenek sama cucunya ini suka jadi boomerang yang bikin si cucu manja. Kebukti banget sama Ahza. Hiks..

Foto bareng Remot

Masih seputar kuda dan dilemanya. Sampai hari ini saya masih oke-oke aja Ahza naik kuda tunggang asal nggak berlebihan dan sayang sama kudanya (minimal dia mau ngusap muka dan bilang makasih sama kuda). Tapi kalau delman mah, saya nggak ikut-ikutan lah. Biarkan itu jadi masalah kakek dan neneknya.

Cuma dari situ, mereka belajar untuk bisa milih-milih lagi apa yang mau mereka kenalin ke Ahza. Kalau memang sesuatu itu nggak penting dan cenderung 'racun' dan berpotensi jadi candu buat Ahza, mereka jadi bisa ngerem dikit-dikit, kayak misalnya mau beli Coca Cola buat Lebaran. Pas saya jelasin kalau Ahza khawatir nanti nyoba in dan suka, wah gaswat deh. Tiap hari bisa beli Coke dan itu kan nggak bagus. Alhamdulillah mama mulai ngerti dan naro Cokenya. Hehe..

Fyuuuh.. Jadi orangtua itu memang penuh balada banget ya. Mulai dari yang bikin galau, senewen sampai masalah perkudaan ini. Dunia kita memang bakal berubah kalau udah punya anak. Heuheu..

Semoga Ahza jadi anak sholeh yang sayang binatang ya, Nak. Dan semoga, kita, para orangtua Ahza, bisa belajar kalau semua keinginan Ahza nggak harus dipenuhi. Harus lebih bijak dan ngebiarin Ahza belajar ngelola emosinya sendiri supaya nggak jadi anak manja dan ngegampangin semua pas udah gede.

Sekian balada ibu tentang kuda. Semoga pas bangun nanti pagi, Ahza nggak maksa naik delman lagi ya. AAMIIN *pake toa masjid

Salam penyayang binatang,
-Si Ibu Jerapah-

3 comments :

  1. Jadi ingat ketika Marwah dulu naik kuda di garut, antusias sekali :D

    ReplyDelete
  2. Duh, black beauty, dari situ saya merasa banyak banget hal yang ternyata sering tidak dipikirkan terkait kuda. Lah saya bayangin aja ngilu pas dia dipakein segala macem sampe sepatunya sempet lepas ituuu..huhuhu.

    ReplyDelete
  3. Wah Ahza hebat udah berani naik kuda. Ateu mah seumuran gini belum pernah naik kuda deh, hehehe.

    Seriusan Des, itu miara ular? Hiiiy, aku takut.

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...