June 28, 2016

Ayah, Tolong Peluk Kami.. Sekali Saja..


"63 persen anak mengalami masalah psikologis seperti gelisah, sedih, suasana hati yang mudah berubah, fobia, dan depresi."
"56 persen anak memilik kemampuannya berada di bawah rata-rata."
"43 persen anak melakukan agresi terhadap orangtua."
Assalamualaikum
HolaHalo!

Persentase di atas adalah hasil penelitian yang dilakukan oleh Kalter dan Rembar dari Children's Psychiatric Hospital, University of Michigan, tentang peran ayah dalam kehidupan anak. Semoga anak kita semua dijauhkan dari hal-hal seperti itu yaa.. Pun harapan saya kepada Ahza..
disclosure: postingan ini mengandung curhat, kalau cari postingan serius, nggak usah lanjut baca yaa.. :)
Postingan ini saya tulis ketika saya memutuskan menyerah untuk menulis cerpen dalam rangka lomba menulis kisah berkesan bersama bapak. Lombanya sendiri diselenggarakan di Storial.co untuk menyambut penayangan film Sabtu Bersama Bapak.


Awalnya saya semangat 45 banget untuk ikutan. Apalagi setelah melihat teman-teman ODOP pada ikutan, wah ada temen nih, pikir saya. Saya pun segera membuat akun di Storial.co dan mulai membuat cerita.

Cerita yang saya bikin suram banget. Lah, kalau dibandingin dengan cerita-cerita peserta lain, kok kayaknya madesu banget ya. Nggak ada hikmah yang bisa diambil. Apa coba?

Lantas, selama tiga hari ini saya memutar otak untuk membuat cerpen. Apa ya? Apa dong? Bikin cerita apa? Duh, berasa dong-dong banget deh, bikin cerpen aja nggak bisa.

Saya pengennya sih bikin cerpen based on true story, biar lebih kerasa soulnya. Tapi kok, bolak balik mikir sampai saya sakit kepala, kok ya nggak nemu-nemu momen berkesan dengan ayah saya ya?

Banyak sih, momen berkesan. Tapi yang membahagiakan mungkin hanya satu atau dua. Salah satunya saat papa mengajak saya dan adik ke Pameungpeuk. Tapi, cerita itu berakhir suram juga. Jadilah saya nggak jadi nerusin ceritanya. Haha. Payah..

Segitu suramkah hubungan saya dengan papa?

Seingat saya, saya selalu takut sama papa. Sampai hari ini. Entahlah, kayaknya susah banget untuk bisa nggak takut sama papa. Hiks..

Balik lagi ke hasil penelitian Kalter dan Rembar di atas, mereka menjelaskan bahwa kehilangan peran ayah dalam kehidupan anak bisa mempengaruhi kemampuan si anak untuk menyesuaikan diri di sekolah, lingkungan sosial dan penyesuaian terhadap perubahan yang terjadi pada hidup si anak.

Alhamdulillahnya, saya nggak ngerasain hal itu lho.

Saya berhasil menjalani kehidupan sebagai anak normal saat sekolah dulu. Cekakak cekikikan sama teman-teman, aktif berkegiatan dan lain-lain. Yaa.. Walaupun dalam hati rapuh bukan kepalang, tapi saya selalu bisa menjadi pribadi yang berbeda di sekolah. Mama saya kadang ngatain kalau saya berkepribadian ganda. Di rumah cengeng beneeer, eh kalau di sekolah bisa ceria dan banyak teman. Haha..

Beranjak kuliah, saya masih jadi anak normal, setidaknya di mata orang lain. Di belakang mereka, saya jadi anak yang nakal banget. Ya bisa dibilang semua kenakalan remaja pernah saya jabanin. Kenapa ya? Kayaknya ngerasa bebas aja kali yah. Setelah 17 tahun hidup dalam rumah yang kayak penjara dengan orang tua yang nggak peka sama anak, akhirnya bisa ketemu teman-teman yang care jadinya ya gitu deh.

Awalnya saya ketemu dengan teman-teman yang baik, bahkan sahabatan sampai sekarang. Tapi saya juga pernah ketemu sama orang-orang nggak baik yang menjerumuskan saya ke lembah hitam. Yaa udah lah ya.. Anggap aja itu ujian hidup. Sebuah pengalaman. Insya Allah, saya dapat banyaaak sekali hikmah dan pelajaran dari masa lalu saya yang kelam kelabu.

Dan yaah.. Psikolog Anak dan Keluarga dari Lembaga Psikologi Terapan UI, Irma Gustiana A, M.Psi, juga berkata bahwa peran ayah di kehidupan anak tuh penting banget, terutama dalam membangun kecerdasan emosi, meningkatkan kemampuan untuk berkomunikasi dan motivasi anak.

Entah ya, mungkin di depan kalian, saya keliatannya baik, biasa aja, nothing wrong. Tapi kalau udah di depan keluarga, tanduk saya keluar. Haha.. Jadi orang yang suka mood-moodan dan suka pundungan. Wkwk..

Susah banget untuk saya mengkomunikasikan pendapat saya. Saya sudah terbiasa diberangus sejak kecil. Nggak boleh nangis, nggak boleh ngeluh, nggak boleh berkomentar, ya diem aja lah kalo bisa. Jangan bersuara lah kalo bisa. Semacam itu.

Jadi, untuk hal-hal sepele kayak pengen ke mana pas liburan, itu bisa jadi bahan berantem saya dan mama. Soalnya, sebenarnya saya pengen ke A, tapi saya nggak bisa bilang. Dan pas mama memutuskan untuk pergi ke B, tiba-tiba saya bete. Wkwkwk.. Iya sih, saya sadar mama saya bukan dukun, tapi kok ya saya pengennya mama ngertiin saya. Ah, sudahlah.

Apakah hal-hal itu membaik setelah ada Ahza?

Diamanahi Ahza, yang super pinter ngeles dan suka tantrum nggak jelas adalah ujian berat buat saya. Beberapa kali saya pengen banget mukul Ahza kalau udah tantrum. Hiks.. Makanya, tiap dia nangis parah atau tantrum, biasanya saya langsung kabur ke kamar, ngunci pintu dan ngebiarin Ahza gedor-gedor sambil nangis. Nggak apalah, daripada saya khilaf mukul Ahza.

Beruntungnya Ahza, walaupun ayah kandungnya nggak tau di mana, selalu ada Engking (ayah tiri saya) yang menjadi figur ayah untuk dia. Engking bisa dibilang lumayan oke lah sebagai figur ayah, walaupun banyak nyebelinnya juga. Hahaha, nobody perfect kan ya..

Ya, buat saya, kerasa banget nggak punya figur ayah itu benar-benar mempengaruhi hidup saya.

Jadi, untuk para ayah dan calon ayah yang baca tulisan saya ini, peliiisss.. Peluklah anak-anak kalian. Mungkin kalian ngerasa kagok atau gengsi meluk-meluk atau sayang-sayangan sama anak. Tapi, pelukan yang kalian anggap sepele itu amat penting bagi kami.

Pelukan kalian bisa berarti bahwa ada seseorang yang selalu melindungi kami setiap saat. Bahwa akan ada seseorang yang siap bertanggung jawab atas hidup kamu (at least sampai kami punya suami yang baik). Bahwa ada seseorang yang selalu siap jadi pahlawan. Dan yang paling penting, dengan pelukan, kami tau bahwa KALIAN, PARA AYAH, SAYANG SAMA KAMI.

Jangan nganggep bahwa berkat kalian kami ada, dan berkat nafkah dari kalian kami bisa makan dan sekolah, terus udah. Bhay! Nggak kayak gitu caranya.

Kami, anak-anak, butuh lebih dari itu. Kami butuh kasih sayang kalian. Kami butuh diajak ngobrol sama kalian. Kami butuh dibecandain, disayang-sayang, digendong-gendong. Kami butuh dibacain buku cerita oleh kalian. Kami butuh kalian untuk membantu PR Matematika kami.

Kami butuh kalian untuk memeluk kami.. :(

So, untuk para ayah dan calon ayah, belum terlambat untuk belajar ke arah yang lebih baik. Belum terlambat untuk berubah.

Kami akan selalu menunggu kalian untuk memeluk kami. Ikut menangis saat kami terluka, dan ikut bangga saat kami berhasil meraih sesuatu, sekecil apapaun.

Saya, sampai saat ini pun, masih menunggu papa untuk memeluk saya dan adik.

Pa, kita berdua selalu sayang sama papa..

Salam sayang dari dc, adel dan ahza..
-Si Ibu Jerapah-

9 comments :

  1. peluuuk Ibu Jerapah
    Bapak sy (almarhum) juga orangnya keras, disiplin dan tegas...duluu sering banget sy musuhan sm beliau hahaha. tp sejak sy kuliah dan merantau, terasa banget klo sy tuh syayang banget sm beliau dan beliau (dlm ketegasannya) juga sayaaang pake bgt sm saya.
    pertemuan pertama setelah sy merantau pertamakalinya itu. di rumah sodara (di jakarta) yg sedang hajatan, saya dan bapak nanangisan dan pelukaan lama banget di depan umum hahaha, serasa drama. Iya Bapak coba dulu sering2 peluuk akyuu>
    makanya sekarang aku lah yg mendorong anaknya anak2 utk lbh hangat dan tdk kaku sm krucils krn ternyata diapun berangakt dr keluarga yg ayahnya formal dan kaku dlm hubungan dg anak.
    alhamdulillah by time, ayahnya trio krucils sdh jauh lebih cair, bs becanda dan main sm anak2. Aku smp warning bahwa anak perempuan yg punya hubungan yg hangat dg ayahnya gak bakalan cari perhatian dr cowok manapun (agak parno sbg pergaulan atau jenis pacaran jaman sekarang), jadinyalah sekarang sering2 ingetin ayahnya krucils utk peluk2, cium dan becanda terutama sm 2 gadis kecilnya.
    #eaaaa aku jd ikutan curcol deh niih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah seneng banget baca share mba ophi. Makasih udah sharing di sini ya mba..
      Kalau aku, malah berasanya tenang & damai kalau jauh dari papa. Hehe.. Aneh ya mba?
      Dan benet banget deh, cari perhatiannya jadi ke lawan jenis. Hiks..
      Semoga anak2 kita dihindarkan dari hal2 yg ga baik ya mba.. :)

      Delete
  2. Papaku orangnya pendiam,sejak aku sma sudah jarang peluk2.
    Aku aja yg sekarang inisiatif peluk dan cium pipinya saat mau balik dari mudik. Mereka juga butuh pelukan dari anaknya, meskipun nggak mau mengungkapkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mba.. Mungkin bapaknya gengsian ya :)
      Aku pun sering sih cium papa kalau mau pergi.. Rasanya gimanaa gitu hihi

      Delete
    2. Hihi iya mba.. Mungkin bapaknya gengsian ya :)
      Aku pun sering sih cium papa kalau mau pergi.. Rasanya gimanaa gitu hihi

      Delete
  3. Ngomongin masalah Ayah. Emmm... kalau buat aku, sosok ayah adalah sosok yang cuek, namun sayang. Beliau nggak pernah bilang sayang ke anak-anaknya.Beliau pun kayak 'melepas' anaknya gitu. Yah, yang paling kelihatan adalah sifat cueknya. Ibuku aja pernah cerita waktu awal-awal nikah dulu sempet nangis karena sifat cueknya ayah. Tapi, ya gimana, kita nggak bisa dipilih lahir dari orang tua seperti apa kan ya :)

    ReplyDelete
  4. Kita sama banget mbak, tiap papa keluar rumah, aku, adikku, n mama langsung gembira ria.. saking takutnya, sampe aku udah nikah, pergi berdua sama suami agak lamaan aja aku stres mikir alasan kenapa baru pulang, padahal kan perginya sama suami sendiri, haha,

    Tapi jadi pelajaran aja sih, pas berumahtangga gini buat mutus mata rantainya.. banyak banget kerabat dekatku yg masih mikir bahwa sosok Ayah itu buat ditakuti di rumah, biar anak-anak nurut.. huhu

    ReplyDelete
  5. Trus aku siapa yg meluk ??? aku dah ngak punya ayah sejak usia 6,5 th ihik ihik ihik

    ReplyDelete
  6. *peluk*
    Klo saya, dl ada apa2 lbh enak cerita sama ayah, soalnya klo sm ibu malah dicerewetin :))

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...