February 03, 2016

Kunjungan Ahza ke Ahli Patah Tulang


Saat kami -saya dan Ahza- sampai ke tempat praktek ahli patah tulang, di ruangan Pak Haji sedang berbaring seorang pria yang didampingi dengan teman-temannya. Ada salah seorang teman yang membawa hasil rontgen sehingga saya duga bahwa si pria mengalami patah tulang *sok tau*. Teman wanita yang lain lalu keluar ruangan sambil menutup kuping dan meringis sambil berkata, "Duh, gue ga bisa deh yang kayak gini-gini". 


Sesaat kemudia terdengarlah suara erangan dari ruangan Pak Haji. Yah gitu lah erangannya. Cukup membuat saya bergidik ngeri sambil merangkul Ahza erat-erat. Ahza yang ada di dalam selimut hanya memandang sekeliling acuh dengan suara erangan di dalam. Hanya beberapa menit, si teman yang lain keluar ruangan dan berkata kepada seseorang bahwa Pak Haji memerlukan pembalut patah tulang (nah, benar kan, dia patah tulang). Setelah pembalut diberikan, tak sampai sepuluh menit kemudian si pasien pria dan rombongan temannya keluar dari ruangan Pak Haji dan meninggalkan tempat praktek tersebut.

Lalu, saya melongo. Giliran Ahza ya? Duuuh.. Mules.. Lah, kenapa saya yang deg-degan? Anaknya aja anteng gini. Iyaa.. Saya paling anti sama urut mengurut. Serem.. Sakit.. :(

Ah, tapi saya harus berani supaya Ahza juga berani. Bismillah, kami ditemani Madel pun melangkah ke dalam ruangan Pak Haji.

Pak Haji : "Iya, kenapa Bu?"
Saya : "Ini Pak, kayanya kecelitet tangannya. Tangan kanannya dari tadi ga mau digerakkin. Ditoel dikit aja langsung nangis jejeritan. Kenapa ya Pak?" *sambil pasang wajah ketakutan*
Pak Haji : "Oooh, ketarik ya? Coba sini ditidurin dulu di sini. Saya periksa ya.."

Saya pun menidurkan Ahza di tempat tidur. Sambil berdoa semoga tempat tidurnya bersih (kan tadi abis ada pasien lain huhu). 
Kemudian Pak Haji mengambil tisyu basah dan menggosok-gosokkan ke tangan Ahza yang sakit.

Pak Haji : "Oh, iya nih, ketarik ya. Di sini ya, Bu.. Nih, nih.." *sambil terus menggosok* *sambil menunjuk bagian tangan Ahza yang diduga sakit*

Lalu Ahza nangis. Lalu saya panik..

Abaikan muka panik saya.. x_x
Beberapa detik kemudian..

Pak Haji : "Nah, udah nih ya.. Udah bener lagi.. Tadi miring gitu dalemnya, yaa pantes aja sakit. Sekarang udah gapapa kok"

Seriusan? Cuman berapa detik nih?

Ahza juga sudah berhenti nangis. Melongo melongo.

Saya: "Coba Ahza mana tangannya?" *anaknya diem*
Saya: "Pak, tapi masih diem ya.. Mungkin masih takut ya Pak?" *ga percaya kalo Ahza udah sembuh*
Pak Haji: "Iya Bu, udah gapapa kok. Udah bener lagi."

Saya ga yakin soalnya Ahza tetep ga mau gerakin tangannya yang -tadinya- sakit.

Saya: "Ya udah yuk, Ahza pulang yuk.." *sambil gendong Ahza*

Lalu Ahza memeluk saya dengan..
KEDUA TANGANNYA!

Ahey, tanpa nangis kesakitan. Itu tandanyaaa..
Pak Haji memang okey..

Ih, Pak Hajinya keren ya.
Cuman gosok-gosok doang, Ahzanya sembuh..

Makasih yaa Pak Haji..
Aku padamu, Pak! Haha..

Oia, Pak Haji ini dibayar seikhlasnya lho. Beneran. Seriusan. Ga ada patokan minimal atau maksimal. Masukkan saja uang ke dalam amplop dan Pak Haji dengan senang hati menerimanya.

Untung pasien yang kondisinya sangat parah, Pak Haji menyediakan mess agar si pasien dapat diterapi dengan optimal. Ya, memang Pak Haji ini terkenal bisa menyembuhkan patah tulang. 
Terakhir kali saya ke sana, ada seorang pria yang menginap di sana karena kakinya patah akibat kecelakaan motor. Ya mungkin semacam Cimande lah yaa kalau di Sukabumi.

Nah, untuk yang tertarik berobat ke sini, bisa datang ke KUA Kecamatan Rancasari Bandung. Dari KUA itu ga jauh. Hanya beberapa ratus meter saja. Lokasinya ada di dekat Jalan Soekarno Hatta Bandung dan bisa dicapai dengan menggunakan angkot lalu dilanjutkan dengan ojek atau becak. Tapi lebih baik pakai kendaraan pribadi aja ya, kasian juga kalau pasien harus susah-susah naik becak. Duh, kebayang..

Kalau kamu, ada yang pernah ke ahli patah tulang atau ke tempat sejenis ini?
Bagikan cerita menariknya yuk di kolom komentar..

Salam dari saya yang masih deg-degan kalau ingat kejadian kemarin malam,
-Si Ibu Jerapah-

-----
#odopfor99days #day23

6 comments :

  1. Teh alamatnya dimana ini ? Trus itu kecelitet teh gimana ? Takut bisi vio gitu..
    Ahza sehat terus ya nak :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dari soekarno hatta masuk ke jl. cipamokolan riung bandung teh.
      lurus aja terus sampai ketemu KUA Rancasari.
      tempat prakteknya ga jauh dari situ..

      kecelitet teh ketarik gitu ototnya teh..
      ahzanya lagi manja pengen maen tarik2an, eh malah ketarik beneran -__-

      Delete
  2. aku ngilu bacanyaaa... dulu pas smp pernah retak siku tangan kanan krn jatuh... dibawa k tukang urut kyk pak haji ini, dan itu sakitnya ampuuuunnn :(.. apalagi pas si tukang urut benerin posisi tulang, sampe ada suara krek gitu.. hihhhh, masih ngilu bayanginnya -__-

    ReplyDelete
  3. Itu alamat lengkapnya dimana bu? Saya kok ga nemu KUA nya yahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mbak ulfah, alamatnya di RANCALOA. tapi kalau dari soekarno hatta, masuknya lebih dekat dari cipamokolan riung bandung. nanti luruuuus aja terus, sampe ada jembatan dan di dekatnya ada KUA. pak hajinya terkenal banget mba, insya Allah orang2 daerah sana semua tau.. cepat sembuh ya :)

      Delete
  4. Teh itu tempat urut pa haji tahri bukan ya?

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...