February 19, 2016

Isi Ransel Ibu Jerapah


Setelah sekian lama nggak ngeblog, akhirnya malam ini ada kesempatan untuk buka blogspot. Alhamdulillah :)

Deuh, sok sibuk bingit deh.. Hehehe..
Akhir-akhir ini susah banget bisa buka laptop tersayang. Gegaranya :
1. Engking (kakeknya Ahza) dirawat di rumah sakit, jadi seharian harus ngider ke sana ke sini plus gendang gendong Ahza. Sampe rumah selalu malam dan langsung tepar. Mau nulis pun susyah. Hehehe..
2. Setelah engking pulang, giliran Ahza kena Virus Roseola lagiii.. Dulu Ahza pernah kena virus ini waktu masih sebulan. Nah pas kemarena kena lagi berasa de javu jadinya. Nanti kapan-kapan saya tulis tentang virus merah-merah ini yah..
3. Dikejar tesis ahahaha.. Nggak oke banget ya.. Karena keasyikan jualan plus ngeblog, si tesis jadi terlupakan. Padahal “tinggal” bab 4 aja sodara-sodara, gemeeess.. Pengennya besok langsung beres, bisa nggak? Hehe.. Urusan tesis ini baru bisa saya kerjakan di perpus. Entah itu di perpus deket rumah, perpus kampus atau perpus tetangga. Kenapa gitu nggak di rumah? Whoooa, Ahza kalau liat laptop bawaannya tuh mau nonton Youtube. RRrrr... Nunggu Ahza tidur? Baru tengah malam dan otak saya udah ngebul. Nggak bisa ditambah mikirin tesis lagi.. *alasannya banyak beut*

Makanya alhamdulillah, malam ini bisa ngetak ngetik di blog. Asyik!

Bicara tentang ngider ke sana ke sini, saya nggak pernah bisa lepas sama yang namanya ransel. Saya adalah ransel mania. Sejak SD, SMP, SMA, kuliah sampai sekarang sudah emak-emak, tas yang saya pakai adalah tas ransel. Aneh? Iya atuh biarin aja. Hihihi.. Soalnya bawaan saya selalu super banyak. Sudah beberapa kali pakai tas "cewek" yang dijinjing, tapi kasian sama tasnya karena selalu jebol. Wahaha..

Akhir-akhir ini saya punya dua ransel andalan. Ransel saat menjadi emak siaga dan ransel saat menjadi mahasiswi. Hihi..

Seperti kebanyakan emak-emak yang lain, ransel emak ini isinya standar. Mulai dari popok, tisyu basah, tisyu kering, tas ganti baju, minum (air putih dan susu UHT) untuk Ahza, mainan dan buku untuk mengatasi kebosanan di perjalanan, sabun (penting kalau tiba-tiba nginep di rumah saudara), krim telon, dan "sedikit" bebawaan ibu (dompet, handphone, charger, pembalut). Berat? Biasanya sih iya. Tapi hayati sudah terbiasa kok, bang.. Huhu.. (alay)

Nah, pada postingan kali ini, saya mau pamer isi ransel saya saat saya sedang berperan sebagai mahasiswi unyu semester akhir. Apa aja sih isi tas emak-emak mahasiswi berbuntut satu ini? Hihihi..

Check it out... :D

Haha, maaf yah.. Ini anaknya lagi baru abis sembuh dari sakit, jadi nempel mulu sama bubu.
Alhasil pas sesi foto isi tas, anaknya ikut kebawa. Haha.. -_-
Tadaaa....
Ih, butut banget ya fotonya. Iya, saya tau.. *tertunduk malu*

Pasti nggak jelas ya, apa-apa aja isi ransel saya.. Tapi yang pasti, anak manis yang lagi mainin kabel ini bukan termasuk salah satunya dong. Hihihi..
What's in My Bag?
  1. Laptop. Berhubung saya sedang menyusun tesis, jadi kemana-mana saya pasti bawa laptop. Saya memang selalu mengerjakan tesis di perpustakaan, seperti yang saya ceritakan di atas. Ini sebenarnya sejenis notebook gitu yah. Tapi entah mengapa saya lebih senang menyebutnya laptop. Hehehe..
  2. Map dokumen. Map plastik putih transparan ini isinya dokumen-dokumen seputar tesis dan teman-temannya. Mulai dari proposal tesis, transkrip nilai, surat izin penelitian sampai ke coret-coretan hasil bimbingan ke dosen pembimbing. Kadang bermanfaat juga kalau ke perpus. Map plastik ini bisa berfungsi sebagai tas untuk menyimpan segala macam kabel. Hehehe..
  3. Buku catatan. Saya termasuk yang wajib banget bikin catatan di buku walaupun sudah punya aplikasi memo di handphone. Entahlah, saya lebih suka menulis hal-hal yang harus saya lakukan atau ide-ide yang bermunculan di kepala dengan lebih detil dan sangat terperinci di buku ini. Pun, saya lebih enak membacanya dan bisa diakses kapanpun tanpa takut batre lowbat. Jadul ya? Hehehe.. Saya punya beberapa buku catatan yang digunakan sesuai dengan fungsinya. Buku catatan yang selalu saya bawa-bawa ini berisi ide-ide, timeline, must to do dan perintilan tesis lainnya. Tapi biasanya suka saya gunakan juga untuk mencatat ide-ide tentang tulisan di blog atau ide-ide lain. Nano nano lah. Hihihi..
  4. Buku. Saya suka membaca dan sejak menjadi bubunya Ahza jaraaang sekali bisa punya me time untuk membaca. Salah satu me time saya adalah saat di dalam perjalanan menuju atau pulang dari dan ke kampus. Waktu luang tersebut biasanya saya gunakan untuk membaca buku novel atau referensi tesis saya. Buku yang sedang ada di tas saya adalah buku UMKM di Indonesia karya Tulus Tambunan dan Gadis Jeruk karya Jostein Gaardner.
  5. Segala jenis kabel. Hehehe.. Mulai dari charger laptop, charger handphone dan headset. Semua ada di tas. Soalnya barang-barang elektronik saya ini umurnya udah sepuh-sepuh (kesian yah) yang mana batrenya udah nggak tahan lama. Jadi selalu bawa chargeran adalah solusi terbaik supaya bisa keep in touch dengan keluarga dan bisa lancar mengerjakan tesis di mana pun.
  6. Handphone.Ya, ini mah nggak boleh ketinggalan yah. Heheheh..
  7. Dompet dan tempat make up. Jangan dikira tempat make up isinya wow seperti para beauty blogger yah. Ahahaha.. Isinya cuma bedak, eye liner sama lipstik Arab yang ijo itu lho. Haha.. Dan pun, walaupun dibawa, saya jarang retouch make up saya kalau sudah hilang. Suka males aja. Hahaha..
  8. Mainan Ahza. Saya suka kaget saat mencari bolpen atau handphone tiba-tiba ketemunya mainan Ahza. Haha, Ahza suka iseng memasukkan apa saja ke tas bubunya. Entah itu potongan puzzle, stiker bintang yang glow in the dark, sampai yang paling ekstrim batu dari depan rumah. Hadeeh pantes tas ibu berat -___-"
Udah sih. Itu aja.
Garing yah?
Wahahaaha..

Sebenernya di ransel saya pasti selalu ada sampah. Karena kebiasaan dari kecil, nggak buang sampah sembarangan. Dan karena menemukan tempat sampah itu sulit, maka jadilah tas dan saku celana dijadikan tempat sampah berjalan. Hehe..

Ada yang isi tasnya lebih "seru" dari saya?
Ayo share dong ceritanya di kolom komentar dan jangan lupa ikut giveawaynya yah.. :)


11 comments :

  1. memang isi tas emak2 itu lengkap banget apalagi kalau punya anak kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya mak.. kalau ada yang kurang tuh rempong belakangan hihi

      Delete
  2. Aku juga suka pake ransel Maak, biar seimbang kanan kiri hihihi

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. Salam kenal teh Deci ibu jerapah, hehe
    Setuju sekali nih bund sama artikel ini bahkan saya disebut si ringkid kalo pepergian saking banyaknya yang dibawa, senasib ya ternyata kalo sudah jadi emak-emak. hihihi

    Saya baru sempat blogwalking nih via Blogger Bandung
    Salam kenal dari saya www.raisahakim.com :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal teh raisa :)
      iyaa rempong ya teh, segala dibawa.. kulkas juga kalo bisa mah dibawa juga ya haha..

      Delete
  5. Isi tas aku gak lebih seru.. tapi lebih sampah. segala dibuang di tas.. ngehehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mba punky.. iya banget deh aku jugaa..

      Delete
  6. Saya juga suka bawa buku catatan dan bolpen untuk mencatat hal2 penting saat perjalanan...

    ReplyDelete
  7. Lipstik Arab Ijo yang fenomenal..hahaha. familiar banget :D
    Btw, makasih udah ikutan ya Ibu Jerapah.. seneng banget dikasih liat isi tasnya ;)

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...