January 01, 2016

Lima Hal Ini Berhasil Membuat Saya MOVE ON !


Hari pertama di 2016. Alhamdulillah.
Banyak kebaikan yang terjadi di 2015 ini. Hal-hal yang berhasil membantu saya berdiri tegak lagi melanjutkan hidup. Tsah.. *kibasjilbab

Terima kasih 2015!

Ada lima hal yang membuat saya move on dan kembali menjadi ibu jerapah yang bersemangat. Hehehe..
Alhamdulillah, Allah masih memberikan rezeki berupa hal-hal ini.


Ini dia yang bikin saya -akhirnya- bisa move on:

1. Ahza

Ahza nyebur ke ember >.<

Terima kasih ya Nak sudah hadir di hidup ibu.
Kamu sudah mengajarkan ibu kesabaran, menjadi dewasa dan banyak hal lainnya. Terima kasih ya :)

Ahza menjadi alasan ibu untuk terus hidup dengan semangat.
Semua ini untuk Ahza. Supaya Ahza bisa jadi orang yang lebih baik dari ibu dan bermanfaat untuk semua orang.
Sehat-sehat terus ya, Nak :D

2. Keluarga

Dulu, alasan saya ingin cepat-cepat menikah adalah supaya bisa punya keluarga sendiri. Keluarga kecil yang hangat dan bahagia. Keluarga di mana saya bisa menjadi diri sendiri dan bisa mengabdikan diri untuk suami dan anak-anak.

Tapi pada akhirnya kita semua butuh keluarga 'asal' kita. Kita butuh rumah. Dan 'rumah' saya adalah di mana mama berada.
Setelah berpisah, ternyata saya harus pulang lagi ke 'rumah'.
Kembali lagi ke keluarga. Keluarga memang tempat terbaik untuk pulang.

Jalan-jalan sore ke Alun-alun Bandung

Keluarga saya sangat mendukung apapun pilihan hidup saya. Pilihan untuk bekerja atau tidak, pilihan tentang bagaimana cara saya mendidik Ahza bahkan menghormati pilihan saya untuk memberikan ASI eksklusif dan tidak memberi obat jika Ahza batuk pilek.

Natalan ke Oma

3. Kuliah

Tugas kuliah yang lumayan bikin begadang dan teman-teman yang seru membuat saya kembali semangat. Saya jadi teringat bagaimana cara tertawa terbahak-bahak, grogi karena mau tampil di depan kelas atau menguras otak untuk membuat tugas kuliah.

Bersama anak-anak gaoel kampus :D

Melanjutkan studi memang sudah jadi cita-cita saya dari lulus SMA. Saya ingin bersekolah setinggi-tingginya. Sampai S3 bahkan kalau bisa jadi profesor (ede'e!).
Namun, cita-cita ini menguap ketika saya menikah. Ada satu dan lain hal yang membuat saya harus mengubur dalam-dalam cita-cita saya tersebut.
Ternyata memang benar Allah Maha Adil, Dia menggantikan seseorang itu dengan banyaaakk sekali kesempatan untuk bisa mengembangkan diri, termasuk melanjutkan studi.

4. Sahabat Tersayang

Hidup itu hampa tanpa berteman.
Saya adalah orang yang suka berteman. Suka berbagi cerita, hahahihi, nangis-nangisan bareng. Ya, tipe-tipe geng AADC lah, hehe..
Tapi sudah hampir tiga tahun belakangan akses saya tidak berteman dengan siapapun.

Rasanya ga punya teman?
Waaaww,, jangan ditanya..
Rasanya bener-bener sepiiii...
Yang biasanya saling sapa, saling cerita, saling berbagi, tiba-tiba senyap.
Belum lagi rasa bersalah ketika beberapa sahabat bertanya mengapa saya menjauhi mereka. Hiks.

Lagi-lagi, Allah memang Luaaar Biasa Baik.
Dia memberikan saya keberanian untuk merajut lagi tali-tali silaturahmi yang terputus.
Sekitar dua bulan yang lalu saya memberanikan diri untuk memasang status di media sosial saya. Dan ternyata status itu membuat sahabat-sahabat saya kembali menghubungi. Tidak lagi menjauh dan menghilang, dengan sedikit malu-malu saya menyambut ajakan teman-teman untuk bertemu. Alhamdulillah. Rasanya senaaaang sekali :)

Temu singkat dengan Icha, teman sekamar di asrama

Ngopdoel dengan Teh Cici, teman hahahihi dan ceuceurikan

Playdate dengan Pipit, teman yang paling dewasa dan keibuan :)

Bukan saja sahabat-sahabat lama, saya juga menemukan banyak sahabat baru.
Melalui grup-grup online shop yang ada di instagram dan birth club Urban Mama, saya mendapatkan banyaaak sekali teman-teman baru yang baik dan mengajarkan hal-hal baru. Sebagian besar dari teman-teman ini adalah teman dumay alias dunia maya. Hampir tidak pernah bertemu tapi hampir setiap hari kami bertukar pikiran tentang banyak hal. Ahza juga punya teman-teman melalui birth club. Desember tahun 2014 yang silam kami sempat kopi darat di salah satu acara AIMI. Serasa punya teman sepenanggungan karena kami menghadapi berbagai masalah yang relatif sama terkait dengan tumbuh kembang anak-anak kami.

Kopdar birthclub di Breastfeeding Fair AIMI 2014

Selain sahabat-sahabat online shop dan birth club, saya juga mendapatkan teman-teman dari Sekolah Bisnis Online yang berbasis di Facebook. Dari sana juga saya mengikuti kelas online mengenai blog dan akhirnya belajar ngeblog hingga hari ini.

Wefie teman-teman dumay di Pesta Wirausaha Bandung

Dapat banyak ilmu dan teman baru di Kelas Oles dan Monetize Blog Miss Fenny

Benar ya kata orang, silaturahmi itu pintunya rezeki. Alhamdulillah..

5. Jualan dan Nulis

Dua hal ini adalah dunia baru untuk saya.
Saya memang pernah 'jual-jualan' saat ngedanus untuk acara kampus. Atau saat jadi SPG buku di salah satu acara kampus saya. Hehe..
Tapi untuk berjualan yang benar-benar mencari penghasilan baru kali ini saya lakukan.
Sudah satu tahun ini saya berjualan berbagai perlengkapan ibu menyusui dan bayi via online shop.
Bukan hanya penghasilan, dari sana saya juga mendapatkan banyaaak sekali hal-hal baru.

Ternyata mindset saya selama ini bahwa untuk sukses itu kita harus jadi karyawan ternyata SALAH BESAR. Sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada di dunia perniagaan alias jualan. Jadi kalau mau sukses dan mau banyak rezeki ya jualan lah jalannya.
Cita-cita saya berubah! Saya harus bisa jadi mompreneur sukses supaya bisa membuka lapangan pekerjaan untuk banyak orang dan memiliki usaha long lasting untuk anak cucu kelak. Aamiin..

Kegiatan ini berhasil mengalihkan dunia saya yang tadinya suram mikirin yang ga jelas menjadi mikirin cara-cara jualan yang efektif, mendesain iklan yang menarik konsumen, program-program marketing  dan banyak lagi. Membuat hidup menjadi jauh lebih bermanfaat.

Begitupun dengan menulis.
Dulu sekali saya pernah punya hobi menulis namun entah mengapa berhenti begitu saja.
Saya mulai menulis lagi di blog ini mulai Tahun Baru Hijriah kemarin. Menulis menjadi salah satu resolusi saya tahun ini.
Saya sering mendengan bahwa menulis bisa menjadi terapi self healing. Ternyata memang benar. Menulis adalah self healing yang menyenangkan untuk saya. Entahlah, tapi sepertinya saya menemukan passion saya di sini. Semoga tetap konsisten untuk nulis yang bermanfaat ya. Aamiin..

---

Nah, kalau kamu, apa sih yang bisa bikin kamu move on kalau sedang terpuruk?
Ngegalau boleh kok, boleh banget.
Tapi jangan kelamaan yaa..
Sayang banget lho, hidup ini terlalu berharga untuk dilalui dengan menangis di pojokan kamar. Hehehe..

Tetap semangat!!! :D

21 comments :

  1. Ya ampun Ahzaaa...

    Hu'um anak mah bikin happy selalu deh. Salam kenal, Mba Dessy

    ReplyDelete
  2. teteh sayangkuuu.. Semangat selalu..
    Kapan-kapan playdate yuk ioo sama ahzaa hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuk teteeehh..
      kapan atuh yaa.. huhuuu

      Delete
  3. Terpuruk itu memang sesuatu keadaan yg sulit dmn move on pun menjadi sesuatu yg sulit,stak tanpa ad nya pergerakan.. Berdiam diri mencari suasana yg tenang dan nyman itu adlh langkah sya untuk memulai move on lalu di iringi dengan zikir agar menumbuhkan hahal baru ide" baru yg dapat menciptakan sebuah move on itu sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, dzikir dan ngaji ngademin hati :)

      Delete
  4. sama mak, si kecil memang ahlinya bikin emaknye move on dr yg namanya galau gegara kredit panci *itu mah eikeh.. hehe..
    semangat menatap masa depan yuhuuu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha mba inda bisa ajaa :D
      Semangat mbaa :D

      Delete
  5. Selamat menjalani 2016 dengan seru, Ahza dan Ibu Jerapah :)
    Kalau saya galau, yah nulis, baca buku, atau ke salon :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih makpuh.. terharu dikomenin makpuh.. :')
      iya mak, ternyata nulis itu self healing yang menyenangkan :)

      Delete
  6. Setuju mbak, menulis bisa menjadi self healing...meskipun tidak sering, tapi kalau pas sedih aku nulis diary dan itu sangat membantu mengurangi tingkat ke baperan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya mba..
      sayang yaa saya baru tau beberapa bulan terakhir ini.. hihi
      salam kenal :)

      Delete
  7. alhamdulillah...masih bersama keluarga yang selalu memberi semangat, senantiasa harus bersyukur ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah.. bersyukur sekaliii..
      senang sekali bisa bersama mama setiap hari :)

      Delete
  8. salam kenal juga ya mbaaa... gemes liat bocilnya di dalem ember hehe..
    Alhamdulillah 2015 banyak kejutan untuk saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya mba.. gemesiin memang :)
      alhamdulillah..
      sukses terus mba ayuu.. senang sekali dikunjungi mba :)

      Delete
  9. Semangat mba, Hehe!!! Selamat tahun baru 2016 semoga di tahun ini di berikan kekuatan dan rizki yang barokah. Amin Salam kenal yah!!!

    ReplyDelete
  10. semoga selalu diberikan kesehatan terus mbak

    ReplyDelete
  11. melihat tingkah lucu sikecil memang obat yang paling mujarab untuk menyembuhkan kesedihan yah Mbak :)
    Lucunya ade yang Ahza nyebur ke ember :*

    ReplyDelete
  12. cita-cita kita sama, ingin jadi mompreneur. semoga tercapai ya Mak. Aamiiin :)

    ReplyDelete

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...