December 03, 2015

Selamat Tanggal 3 Desember! :D

Yihaaa 3 Desember lagiii..
Sebenarnya ga ada yang dirayain tanggal 3 Desember ini hehehe..
Tapi setiap tanggal 3 Desember, saya selalu teringat pagi di 3 Desember 2003. Yup, 12 tahun lalu hehehe..
Lama banget ya. Dory pasti ga bakal inget. *apa siiih :p

Keluarga ESA 2014 berfoto sebelum meninggalkan Aberdeen, Skotlandia, Inggris Daratan


Makasih Beben!
Berkat kamu, saya bisa mengalami petualangan menakjubkan di bulan Juli-Agustus tahun 2004.

Saat itu saya sedang bolos pesantren di SMA. Saya ke Jakarta. Hehehe, bandel yaa..
Pas lagi asyik-asyik nge-AC (lagi puasa, udara panas, cucok deh mantengin AC hehe), ada sms dari Beben. Ngabarin, kalau ada seleksi ESA 2014. Ikutan yuk! katanya.

Langsung panik seketika. Waaooww.. Anak KPA mana sih yang ga mau ikut ESA. ESA atau Expand The Sound of Angklung adalah program dari Keluarga Paduan Angklung. ESA perdana berlangsung di 2002. Karena sukses, maka diadakan lagi pada tahun 2004, dengan tujuan yang lebih banyak dan durasi yang lebih panjang. 6 negara Eropa selama 40 hari. Makanya saya langsung panik. Hehehehe..

Tahap seleksi awal cukup berat untuk saya. Kalau ga salah seleksinya menulis. Menulis CV, portofolio atau sebangsanya dan esai. Esainya ini saya lupa tentang apa, yang jelas saya ketar-ketir banget ngerjainnya. Nasib manusia ga pedean -___-"

Rencana bolos pesantren gagal. Besoknya saya langsung pulang ke Bandung demi seleksi ESA. Hehehe..

Alhamdulillah.. Saya lulus seleksi awal.
Keajaiban pertama.

Seleksi selanjutnya jauh lebih menantang.
Calon peserta diseleksi dari berbagai sudut seni. Dari seni suara, menebak nada, ketukan, alat musik, sampai nari (di sini saya gatot alias gagal total heheh).
Dan diakhiri dengan sesi interview dengan alumni.

Semua sesi menegangkan. Ya, saya emang bakat panikan, ga pedean dan gampang tegang.
Apalagi pas beberapa teman nangis setelah keluar dari ruang interview.
What? Kenapa sampe nangis siiih? Diapain kah?
*tambah deg-deg serr..

Akhirnya tiba giliran saya.
Anehnya, saya menjalani dengan santai. Ketawa-ketawa. Dan menjawab apa adanya. Ga usaha banget lah buat dapet nilai lebih.. Nasib..
Yang saya inget waktu itu, saya direkomendasikan pelatih saya saat itu (makasih a'iyan), begitu kata para alumni. Alhamdulillah..
Walaupun direkomendasikan, tapi belum tentu lulus. Pesaingnya hebat-hebat. Da aku mah apa atuh. Bumbu rujak cireng (enaaaakkkk)
----- sesi interview ini mengingatkan saya pada sesi interview saat mendaftar beasiswa Tanoto. Sama-sama awkward tapi alhamdulillah ajaib hasilnya..

Setelah sesi interview calon peserta dipersilahkan pulang dan hasilnya akan diumumkan saat masuk sekolah nanti. Yap, saat itu hari terakhir pesantren kalau ga salah. Yang mana nunggunya lamaaaa.... Kek nunggu balesan sms dari gebetan *eaaa

Kira-kira 2 minggu kali ya?
Buat anak-anak SMA kaya saya pada zaman itu, 2 minggu itu lamaaa jendral!
Hhehehe..
Biar ga stres, saya menerapkan strategi tawakal: YA UDAH IKHLASIN AJA.
Iklas kalo gagal, ikhlas kalo keterima.. Huauahaha sok bijak, padahal mah orangnya pasrahan. Pasrah abis...

Akhirnya, datanglah tanggal 3 Desember yang ditunggu. Ahey!
Pagi itu seperti biasa saya pergi ke sekolah. Naik angkot Aceh. Deket banget dari rumah. 3 tahun sekolah di sana gaaa pernah telat.. ckck..
Begitu sampai di gerbang bazaar (ketauan kan jadul. bazaar sma 3 masih di depan wkwk), ada teteh-teteh KPA yang menyambut. Mereka bilang gini, "Nitip coklat yaa.. Nitip ini yaa.. Nitip itu yaa..."
Maksudnya apa coba? *ceritanya bingung

Oalah, ternyata saya lulus seleksi sodara-sodara :D
Alhamdulilah..
Langsung lari kegirangan ke Gang Dolly (wkwk namanya waw ya). Ternyata ada selembar kertas ditempel di jendela KPA, berisi 25 nama siswa yang lulus seleksi dan jadi peserta ESA 2004.
Keajaiban kedua. Dan awal dari banyaaak keajaiban selama setahun ke depan.
Penasaran dengan ceritanya?
Bisa beli bukunya di Gramedia. Judulnya: 40 Days in Europe (bukan saya ya tapi penulisnya wkwk)

Alhamdulillah.. Saya bersyukur banget.
Di kala itu, papa mama sedang tahap bercerai.
Dan buat saya, kabar ESA ini jadi satu-satunya hal baik di hidup saya saat itu.
Saat dunia hancur, alhamdulillah Allah kasih jalan dengan ESA.
Saat itu adik saya satu-satunya, teman ketawa dan nangis bareng di rumah, dibawa kakak ke Jakarta. Melanjutkan SMA ke Jakarta. Menyelamatkan dari rumah yang perlahan hancur *elah bahasanya -__-
Sedangkan saya sendirian di rumah. Terlanjur sayang sudah masuk SMA unggulan di Bandung.
Tapi inilah rencana Allah.. Memang ga pernah ada yang tau yaa..
Di balik kesulitan, pasti ada kemudahan.
Di setiap pintu yang tertutup, pasti ada pintu yang terbuka.
Yakin deh :D

ESA ini membawa dampak positif di hidup saya.
Entah apa jadinya saya kalau tidak ikut ESA.
Gila kah? Jadi pecandu kah? Anak bandel? Atau bunuh diri?
Ekstrim ya.. Tapi memang dulu parah banget kondisinya. Dan hal-hal itu memungkinkan untuk terjadi.

ESA jadi stabilizer saya.
Saat stress di rumah. Saya bisa melampiaskan energi negatif saya ke kegiatan positif.
Sesuatu yaa ^_^
Dari perjalanan saya ke Eropa saya mendapat banyak insight. Yang tetap teringat dan akan terus terngiang di hidup saya.
Banyak inspirasi dari perjalanan ini.
Banyak hal-hal yang saya lihat, saya rasakan, saya tau.
Belum lagi keluarga baru yang begitu saya sayangi sampai saat ini.
Alhamdulillah..

Anak biasa, anak ga pedean, anak aneh kaya saya agak berubah dengan ESA.
Hehehe..

ESA buat saya adalah anugerah, harapan dan keajaiban..
Dan semua dimulai di tanggal 3 Desember 2013.

Jadi, selamat tanggal 3 Desember ^_^

Numpang nyimpen foto ahhh,,,

Keluarga ESA 2014 berfoto di GrandPalace, Belgia, selepas pertunjukkan
Berpose dengan Menara Eiffel, Paris, Perancis

Berfoto setelah penampilah di sebuah festival di Ceko (lupa nama kotanya apa hehehe)

Kapan-kapan saya mau cerita pengalaman di sana ahh :D

No comments :

Post a Comment

Komentar anda, Semangat saya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...